More Info
Published On: Mon, Dec 23rd, 2013

Audit Terhadap Insiden Hacking Pada FDA

Insiden Hacking Pada FDA

Hacker masuk kedalam sistem komputer U.S. Food and Drug Administration (FDA) baru-baru ini, hal tersebut mendorong perusahaan untuk memperingatkan produsen obat untuk waspada terhadap penyalahgunaan kartu kredit mereka dan segera mengganti password mereka. Tetapi beberapa produsen obat takut pelanggaran tersebut akan membongkar rahasia dagang mereka – termasuk data percobaan klinis dan proses manufaktur – yang cukup beresiko.

Asosiasi perdagangan dan para pembuat kebijakan UU kini mendesak FDA untuk membiarkan para profesional diluar FDA untuk menganalisa serangan dan menetapkan tindakan apa yang harus dilakukan, berdasarkan laporan Reuters. Dalam sebuah surat kepada Komisaris FDA, Margaret Hamburg , 5 anggota Kongres memintanya untuk melakukan audit untuk “menilai dan memastikan kecukupan tindakan korektif dari FDA”.

Surat tersebut adalah tentang pemberitahuan FDA untuk para produsen obat yang menganjurkan untuk tidak mengenkripsi data mereka. Itu juga menyatakan bahwa hacker telah memasuki akses mereka kedalam “sistem gateaway FDA”, yang memungkinkan mereka mengakses informasi bisnis yang bersifat rahasia dan sensitif pada para peserta sidang pengadilan. Juru bicara FDA, Jennifer Rodriguez mengatakan kepada Reuters bahwa sistem yang diserang mempertahankan informasi akun dari Biological Product Deviation Reporting System, the Electronic Blood Establishment Registration System dan the Human Cell and Tissue Establishment Registration System“. Sistem ini tidak digunakan untuk mengirimkan aplikasi apapun. Itu bukan gateway elektronik yang dilanggar.

Serangan itu terjadi pada bulan Oktober, tetapi para produsen obat tidak belajar tentang hal itu sampai akhir bulan lalu. FDA tidak menyadari setiap upaya yang dilakukan oleh siapa pun untuk menggunakan data dan informasi dari setiap “tujuan kriminal atau hal lainnya yang tidak pantas”. Tetapi anggota PhRMA , yang mendukung audit dari luar, tidak puas dengan respon dari FDA. “Itu adalah kewajiban hukum dari Food and Drug Administration untuk melindungi rahasia perusahaan dan informasi komersial rahasia”, ujar Wakil Presiden PhRMA, Sascha Haverfield dalam sebuah pernyataannya.

Perusahaan telah mencari keamanan yang lebih ketat untuk industri. Pada bulan Juni, perhatian tertuang untuk hackability terhadap alat-alat medis, FDA mengusulkan peraturan yang lebih ketat bagi produsen, dengan menyarankan perusahaan memasukkan informasi cybersecurity bersama dengan data klinis ketika meminta persetujuan. Dan perusahaan farmasi telah melaporkan informasi datanya dicuri dari sistem mereka sendiri. Pada tahun lalu, kepala perusahaan cybersecurity GCHQ menyatakan perusahaan telah menyadari satu produsen obat internasional melakukan penelitian yang berpotensial untuk pencurian blockbuster, sehingga versi yang lebih murah lebih laris di pasaran.

Sumber

 

About the Author

- Desri Fitriana is based in Jakarta. She is a writer at CISO Magazine. She covers domestic information security news and around the world.

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>


Pin It